Jilbab, Wig atau Rambut Terurai

Jilbab, Wig atau Rambut Terurai

Sebenarnya gimana sih aturan berjilbab bagi perempuan muslim? Apa tujuannya?

Yang gue tau ni ya, tujuannya tuh tuk nutup aurot, kenapa mesti ditutupi? Alasannya ya karena biar ga menggugah nafsu Pria. Betulkah Jilbab yg dipake kebanyakan wanita di Indonesia gak menggugah nafsu pria?

Sekarang banyak tuh mode2 baju islami, bagus sih model2nya menutu gue, tapi menuru gue lagi, udah mengubah arah dari tujuan pemakaian berjilbab. Oke oke, mrk begitu karena katanya aturannya begitu, begitu gimana ya sepengetahuan mereka?

Di timur tengah kebanyakan wanita berkerudung hitam, gak di Iran maupun di Arab. Gue mungkin bisa setuju tuh yg kaya gitu, kan emang kalo tujuannya biar para pria ga nafsu gitu, sapa yg bisa nafsu ngelihat bodi tertutup kain longgar berukuran besar berwarna hitam lagi. Keknya itu mungkin yg sebener2nya aturan berjilbab. Tapi gak juga ya, karena pria bisa aja birahi nya muncul kalo tau ada lobang meski ditutupi kain hitam. Realita emang pahit kan???

Dari dulu kebanyakan kalo ada kasus pemerkosaan, yg disalahin ya wanita nya, krn mrk genit lah, keliatan seksi lah, bajunya lah, bibirnya lah….macam2 dah alasannya. Gak adil banget kan? Yah namanya juga manusia, mana bisa adil. Tapi setidaknya, bisa lah mengerem itu hawa nafsu. Kita manusia kan berotak tuk berbikir, berhati buat bisa milah dan milih mana yg baik dan mana yg buruk.

Kembali ke topik pemula, terus apa bedanya wig atau ga usah pake jilbab, tunjukin aja rambut aslinya.

Di Indonesia, kebanyakan wanita anggap kalo rambut yg mayang terurai lah yg terbagus, yg keriting kayanya kurang dibanggain. So, banyak wanita yg berambut keriting, berimbas ke gak ke-pedean karena merasa rambutnya ga cantik, mrk menetapkan tuk berjilbab. Selain itu, banyak wanita yang bentuk mukanya gak sempurna, kegedean jidat atau rambutnya rontok, mrk akhirnya menutupi dg cara berjilbab. Mereka2 itu mengambil keputusan tuk berjilbab biar keliatan tambah cantik. Bener kan kalo jilbab bisa bikin wanita keliatan tambah cantik, bukannya cantik itu bisa bangkitka birahi (cowok dan cewek lesbi). Jadi maksud pemkaian jilbab ga sampe donk.

Yang parah, banyak yg berjilbab, tapi modelnya seksi, aurotnya ketutup, cuman ya tonjolannya semakin memuncak, nah lohhh gimana tuh???

Susah ya emang jadi wanita, serba disalahkan gitu. Kalo ga cantik mana ada yg mau.

Menurut gue sih harusnya masalah moral yg harus dibenahi, juga hukum dan keadilannya, harus dijamin buat pria dan wanita. Kebanyakan dibudaya kita, menuntut agar wanita tuk bisa tampil bagus, berbicara bagus, ramah, pokonya ideal gitu menurut pandangan pria. Padahal gak cuman pria aja yg bisa nafsu, cewek juga bisa nafsu, tp kebanyakan ya cewek tuh gak ekspresif, kebanyakan memendam perasaan mereka.

Kalo aturannya bener, adil, dan ditegakkan sebenarnya gak perlu tuh ada aturan atau bahkan hukum tuk menutup aurat dg standar dari salah satu agama. Kita kan hidup di suatu negara, yang wilayahnya besar, dan mengakui 5 agama. Kenapa 5 agama? karena dulu yg ada dan diketahui mayoritas orang ya dari 5 agama itu. Agama kan menyangkut kepercayaan, yg namanya kepercayaan ya ga boleh dipaksakan, ibadah kan hubungan yg sangat romantis antara manusia dengan Tuhan yg di percayai nya.

Ini mah pendapat gue, moga ada yg suka. Menurut gue, kalo tujuannya agar ga naikin birahi pria, plontosin aja rambut cewek, tapi skrg ga semua pria suka cewek, pria juga suka cowok a/k/a gay. So, kayanya hukumlah yg harus dibenahi, ga boleh pandang bulu atau jenis kelamin. Kalo ketahuan salah dan setelah melalui proses pengadilan dinyatakan bersalah, ya harus dihukum.

So buat cewek, berhati2 lah, pria hiduung belang tuh bisa dimana mana, manusia bejat bisa dari mana saja. Pokonya hati2, juga buat pria yg gampang konak, latihlah buat mengendalikannya, jangan diumbar sana sini. Jadilah kita manusia yang bertanggung jawab, buat kita sendiri, lingkungan dan sesama manusia.

 

Peace buat semua…………….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *